KURANGI TERJADINYA BANJIR, DPUPR KOTA MALANG INGATKAN PENTINGNYA BAK KONTROL

Kondisi banjir yang belakangan melanda Kota Malang akibat curah hujan tinggi memang sulit dihindari. Selain tingginya curah hujan, saluran air di kawasan Kota Malang mengalami penyempitan volume atau daya tampung air sehingga meluber ke jalan.

Salah satu pemicunya adalah penyempitan volume karena penyumbatan aliran saluran oleh sampah dan banyaknya material di dalam saluran air, dan juga disalah gunakanya gorong-gorong untuk sebuah bangunan oleh oknum yang kurang bertanggungjawab. Pencegahan banjir tersebut juga mengalami kendala akibat minimnya, bahkan tidak adanya, bak kontrol di saluran-saluran air karena sudah ditutup dengan permanen oleh oknum tersebut.

“Bak kontrol ini sangat penting sebagai pintu pemantauan saluran, disamping untuk masuknya air, apakah saluran air tersebut bersih atau mengalami penyumbatan. Sehingga manakala terjadi penyumbatan, bisa diketahui dan bisa segera ditanggulangi,” jelas Hari Widodo, koordinator Satgas Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kota Malang.

 

Meskipun di beberapa titik terdapat bak kontrol, dari segi ukuran bak kontrol yang ada terlalu kecil sehingga untuk dimasuki satu orang saja tidak cukup. Kondisi itu menyulitkan petugas untuk memantau saluran air.  “Ada lagi permasalahan jarak yang terlalu jauh antara bak kontrol satu dan bak kontrol lainnya, lebih baik jika bak kontrol tersebut tidak terlalu jauh, paling tidak berjarak setiap lima meter ada,” ungkapnya.

Karena itu, DPUPR Kota Malang kembali lagi mengingatkan kepada masyarakat bahwa fungsi bak kontrol sangatlah penting dalam pemantauan saluran air, baik yang ada di depan ruko ataupun di pinggir-pinggir jalan, untuk mencegah terjadinya genangan air dan banjir. “Kalau bak kontrol cukup luas, kan enak buat ngontrol. Kami bisa tahu secara jelas kondisi di dalam saluran air,” ucap Beng-beng panggilan akrab Hari Widodo.  (MN).

Share

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *